21 June 2012

Bermain Bulu Tangkis Lagi

Advertisement
Bulu tangkis atau badminton adalah olah raga yang sudah lama saya ga pernah lakukan lagi, ga tau kenapa temen-temen di rumah pada keracunan lagi pada permainan satu ini, untuk itu muncul lagi deh semangat untuk berolah raga bulu tangkis.

Olah raga ini pertama kali saya kenal saat masih di bangku SD tapi masih sebatas tepok bulu di rumah, gang depan rumah atau di halaman sekolah, nah baru sejak SMP barulah pertama kalinya menginjakkan kaki di lapangan bulu tangkis yang sebenarnya. seingat saya lapangan yang pertama kali saya masuki adalah lapangan bulu tangkis KONI Bali di Area GOR Ngurah Rai Denpasar.

Bulu tangkis merupakan olah raga yang merakyat di Indonesia, kayaknya di negara kita ini cuma ada dua macam olah raga yaitu yang pertama tentunya Sepak Bola dan yang kedua ya Bulu Tangkis ini. Kalo Sepak bola sangat susah bagi negara kita untuk berprestasi di tingkat Internasional, lain dengan Bulu Tangkis yang sudah mencatatkan nama Indonesia sebagai salah satu negara dengan prestasi atlet-atletnya.

Saat ini saya lakukan olah raga ini dua kali seminggu paling ga main 2 set ganda, sudah cukup mengeluarkan keringat badan ini. efeknya tentunya dengan berolah raga badan terasa lebih segar dan fit, melancarkan peredaran darah, dan melatih jantung kita untuk bekerja lebih efektif.

Beberapa hal yang perlu disiapkan untuk bisa berolahraga  bulu tangkis tentunya kita memerlukan 2 orang, raket, shuttlecock, dan lapangan. Bulu tangkis menurut saya termasuk olah raga yang relatif agak mahal, biaya yang lebih besar kita keluarkan untuk membeli shuttlecock, saat ini 1 selop nya berharga sekitar 40ribu atau sekitar 3000-4000 rupiah.. sekali main dengan teman paling tidak kita perlu 2-3 shuttlecock, namul hal ini terasa ga terlalu mahal karena banyak orang yang menanggung harga itu.


Untuk raket, kita tidak perlu membeli raket dengan harga mahal, karena raket mahal belum tentu cocok dengan tipe permainan kita, ibaratnya juga cocok-cocokan lah dengan tangan kita. Saat ini saya hanya punya 2 raket yaitu Toalson Chrome Power 9500 sekitar harga 300ribuan dan Hart Airwave 21 XP Isometric seharga 190ribu rupiah. Raket yang pertama setelah saya browsing sana sini ternyata tipe yang head heavy atau dengan frame yang lebih berat, yang sebenarnya tidak direkomendasinkan untuk pemula seperti saya, itu menjadi penyebab kenapa saat menggunakan raket Toalson itu saya ga dapet feel yang enak. Untuk itu saya mencari raket alternatif yaitu raket kedua, yang menurut penjualnya merupakan raket yang mirip dengan raket Yonex Carbonex 21 SP yang harganya 4x lipat..Sampai tulisan ini dibuat saya belum sempat mencoba raket HART tersebut... semoga feel nya paling tidak mirip dengan Yonex Carbonex 21SP yang sudah melegenda dan termasuk raket AllRound, bagus dipakai Offense maupun Deffense..

"Budayakan BerOlah Raga agar Badan dan Pikiran SEHAT"